Takeaway saya untuk tahun 2021 | Teddy Casio

Takeaway saya untuk tahun 2021 |  Teddy Casio

Dua puluh dua puluh satu adalah tahun yang sulit. Inilah pendapat saya tentang bagaimana itu:

Pandemi telah mengubah hidup kita selamanya – dari masker wajah yang ada di mana-mana hingga perisai angkas yang gila, kebutuhan akan pengujian terus-menerus hingga perdebatan sengit tentang vaksin, Covid-19 telah berdampak pada kehidupan kita dalam skala yang sedemikian dan dalam waktu yang sangat singkat. penyakit lain dalam sejarah umat manusia. Ini telah membawa gangguan, ketidakpastian, dan ketakutan baru yang tiada duanya. Dan seperti krisis apa pun, itu telah menjadi sumber peluang bagi beberapa orang untuk mengkonsolidasikan lebih banyak kekuatan dan kekayaan bagi diri mereka sendiri. Tapi itu juga memberi kita gambaran tentang bagaimana kita sebagai manusia dapat mengatasi tantangan besar ini. Secara khusus, pengalaman pantry komunitas dan upaya berbagai kelompok untuk mendorong respon yang lebih komprehensif, efektif, manusiawi dan partisipatif terhadap pandemi memberikan momen yang bersinar. Dunia virtual telah menjadi nyata – ruang kelas dan ruang pertemuan virtual, belanja online, dan pengaturan kerja di rumah yang dipaksakan oleh pandemi telah menyatukan dunia virtual internet dengan realitas kita sehari-hari. Apa yang dulunya ranah gamer dan pecandu media sosial telah menjadi bagian tak terpisahkan dari dunia semua orang. Kenyamanan uber dan kehidupan hiper ini ada harganya. Dampaknya tidak hanya pada ekonomi tetapi pada hubungan sosial dan kesehatan mental akan sangat mendalam, untuk sedikitnya. Terutama di dunia media sosial pasca-kebenaran, di mana narasi dan viralitas lebih penting daripada fakta, hidup kita cenderung menjadi lebih membingungkan. Ini mengasyikkan sekaligus menakutkan. TikTok adalah kehidupan – di dunia yang dilanda perubahan iklim dan pandemi serta dibanjiri terlalu banyak informasi, kebenaran telah diringkas menjadi klip berdurasi 20 detik. Ada yang bilang jika Anda tidak menggunakan TikTok, Anda tidak ada. Tiba-tiba, jalan-jalan, obrolan panjang, menghabiskan waktu melakukan hal-hal bersama tampak seperti kenangan dari masa lalu yang jauh. Jika tidak selesai dalam 20 detik, selamat tinggal. Demokrasi dalam bahaya – yah, kita sebenarnya sudah tahu itu. Gabungan kegagalan dan kekecewaan rezim pasca-EDSA membuat Duterte terpikat oleh rakyat kita. Tapi dengan putra seorang mantan diktator fasis dan putri seorang diktator wanabee sekarang memimpin pemilihan presiden dan wakil presiden dan berjanji untuk melanjutkan warisan ayah mereka, itu akan menjadi lebih buruk. Kecuali kita bertindak bersama, itu akan menjadi enam tahun tirani lagi. Mungkin sudah waktunya untuk memakai masker merah muda saya. Rumah masih penting – dalam menghadapi begitu banyak pergolakan dalam hidup kita, rumah tetap menjadi tempat tindakan. Sebagai orang tua dari dua putra remaja, saya merasa bahwa lebih dari sebelumnya, rumah telah menjadi medan pertempuran untuk nilai-nilai dan pandangan yang tepat yang diperlukan untuk bertahan dan menavigasi realitas kita yang berubah. Tidak ada yang baru dalam hal ini kecuali dengan dunia maya yang menyerbu setiap inci rumah – dari kamar tidur hingga kamar mandi – kehidupan rumah dan keluarga menjadi tantangan yang lebih besar. Di era Goggle, apa yang bisa Anda ajarkan kepada anak-anak Anda yang belum mereka ketahui? Saya kira pengalaman hidup Anda. Dan cara apa yang lebih baik untuk membagikan ini selain menceritakan kisah dan hidup dengan memberi contoh setiap hari mulai dari rumah, saat kita tidak menggunakan gadget.

*foto unggulan dari Reuters, situs web Nikkei Asia

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Diposting di: A Day in the LifePermalinkTinggalkan komentar

Author: Stephen Bryant