Penghargaan untuk Ibu Mameng, seorang wanita yang membebaskan

Penghargaan untuk Ibu Mameng, seorang wanita yang membebaskan

Saya pertama kali bertemu Carmen “Nanay Mameng” Deunida selama kampanye pengunduran diri mantan Presiden Joseph Estrada. Itu adalah puncak unjuk rasa yang dipimpin oleh Bagong Alyansang Makabayan dan Gerakan Mundur Estrada. Dalam salah satu aksi unjuk rasa itu, perwakilan masyarakat miskin kota, ketua Kalipunan ng Damayang Mahihirap (Kadamay) saat itu, Nanay Mameng, dipanggil ke panggung untuk berbicara.

Yang naik ke atas panggung adalah seorang wanita tua, kecil, kurus, dan dengan tatapan tiba-tiba seolah-olah angin bertiup ke tubuhnya yang kurus. Tetapi ketika dia berbicara, badai itu diatasi oleh kekuatan yang pertama. Semua orang terdiam dan mendengarkan. Dan ketika kata-kata “tunggak, inutil” dan “gago” keluar dari mulutnya untuk menggambarkan Presiden Estrada, semua orang bertepuk tangan dan berteriak setuju.

Saya masih ingat peringatannya kepada Estrada: “Jika Anda tidak ingin turun ke Malacañang, kami akan menyeret Anda ke bawah!” Jadi, Erap terpaksa turun.

Sejak itu, Nanay Mameng telah menjadi pembicara favorit di semua rapat umum bahkan setelah Estrada dipecat, ketika kami menggulingkan Gloria, sampai dia baru saja pensiun dari berbicara di rapat umum itu.

Keajaiban Nanay Mameng benar-benar berbeda. Bukan hanya orang miskin di Tondo dan Leveriza yang mengagumi dan mencintainya. Bahkan ibu dari Forbes Park dan Dasmariñas sangat bersemangat tentang dia, Di mana Anda melihat orang miskin mengutuk “sinverguenza!” seperti bangsawan di film lama?

Faktanya, pesona Nanay Mameng tidak hanya pada penggunaan bahasa asingnya, atau belaian suaranya yang mencerminkan kedalaman perasaannya dan kerasnya kehidupan yang ia lalui. Yang unik dari dirinya adalah kebenaran yang keluar dari kata-katanya. Truth didasarkan pada pengalaman hidupnya yang kaya, dari masa perang hingga era internet. Kebenaran seorang miskin yang bertahan dan bekerja keras dalam hidup tetapi karena sistem busuk masyarakat semi-kolonial dan semi-feodal kita tidak bisa keluar dari kesulitan. Inilah kebenaran Nanay Mameng. Kebenaran dari mayoritas orang Filipina yang miskin.

Tapi Ibu Mameng tidak terikat dengan itu. Ia berusaha mengatasi keterbatasan kelas, jenis kelamin, dan situasi kehidupannya. Dalam pikiran dan perbuatan, dia adalah wanita yang membebaskan. Dia membebaskan tidak hanya dirinya sendiri tetapi orang lain dari penindasan dan eksploitasi penguasa negara kita.

Nanay Mameng membebaskan saudara-saudaranya dari kelaparan selama pendudukan Jepang di Manila, di mana mereka telah lama terpisah dari orang tua mereka.

Ia membebaskan anak-anak balita di masyarakat dari kebodohan melalui bimbingan belajarnya di SD Mameng yang oleh tetangganya disebut.

Dia membebaskan dirinya dari hubungan perkawinan yang penuh kekerasan dan eksploitatif. Sebagai pemimpin Samahan ng Kababaihang Maralitang Naggakasia (SAMAKANA), ia membebaskan perempuan lain yang berada dalam situasi kemiskinan dan kekerasan dalam rumah tangga yang sama. Sebagai pemimpin Kadamay, ia membebaskan komunitasnya dan komunitas miskin lainnya dari ancaman pembongkaran dan pengingkaran hak atas perumahan dan layanan sosial. Dan sebagai aktivis selama beberapa dekade, ia membebaskan seluruh kota dari rezim korup Marcos, Estrada, dan lainnya.

Orang lain mungkin bertanya, Nanay Mameng membebaskan dirinya dari banyak hal. Tapi mengapa dia tidak dibebaskan dari kemiskinan? Sebenarnya, mungkin jika Ibu Mameng mau, dia bisa kaya. Jika, seperti pemimpin lain di sana, dia menjual prinsipnya, jika dia mengkhianati kepentingan rekan-rekannya, jika dia menggunakan politisi, pengusaha, dan sindikat, mungkin Nanay Mameng sudah kaya sejak lama. Tapi dia bukan orang seperti itu. Bukan itu yang diajarkan orang tuanya. Ini bukan apa yang dia pelajari sebagai seorang aktivis.

Hidup sederhana dan penuh perjuangan. Melayani massa, mengorbankan hidup Anda. Itulah hidup penuh warna dan bermakna yang dipilih Nanay Mameng.

Kehidupan mengabdi kepada keluarga, masyarakat dan negara tercinta – merupakan panutan dan inspirasi bagi banyak warga negara kita yang berada dalam situasi yang sama dengannya, atau warga negara kita yang ingin melayani orang lain seperti dia.

Terima kasih banyak dan penghargaan tertinggi Ibu Mameng atas kehidupan yang telah Anda adaptasikan kepada kami. Dan terima kasih banyak untuk keluarganya karena tidak membuat kota marah dengan satu-satunya dan tersayang kami, Nanay Mameng.

(Foto diambil oleh J. Ellao, Bulatlat.com)

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Stephen Bryant